Broken Hearted Vero

“Kenapa lo, ver ? dari tadi gue liat, muka lo di tekuk aja kayak upil di jok bis”

“Gue baru putus, am” (jawab vero dengan nada menyedihkan, lebih lebih menyedihkan dari nada narasumber jalinan kasih yang kambingnya kena penyakit muntah berak)

“Loh, bukannya lo baru jadian bulan kemaren yah ?”

“Cewek gue…, balikan lagi sama mantannya, dia mutusin gue sepihak, ternyata selama ini gue cuma jadi bahan pelampiasan dia aja, am !” (tatapan vero kosong, matanya mulai berkaca kaca, mirip muka mahasiswa yang di suruh ngulang tahun depan sama dosennya)

“Yang sabar ya, ver! mungkin dia bukan yang terbaik buat lo, dan kalo lo sabar, pasti ada waktunya buat lo nemuin tulang rusuk lo, yang bener bener sayang tulus sama lo, sabar ya!” (gue ngedadak sok bijak di sela sela waktu itu gue lagi nahan boker)

Vero tetep dengan tatapan kosongnya, gak nangkep apa yang gue omongin, merasa dicuekin, gue pun pergi boker ke jamban dengan ngenes.

Anyway, vero (namanya gue samarin) adalah temen sepermainan gue di Bandung, mukanya mirip gu jun pyo yang kena antraks, dan menurut gue, dia cocok banget jadi bintang iklan deodorant, jadi bulu ketek tentunya, meskipun seperti itu, dia tetep care sesama temen deketnya, termasuk gue.

Gue baru pertama kali ngeliat dia galau maksimal, gak kayak biasanya, vero yang suka loncat loncat sambil ketawa, mirip orang gila di trotoar yang nakut nakutin pejalan kaki sampe kesurupan.

Ya mungkin cinta yang ngebuat dia kayak gitu, cinta bisa ngerubah drastis sifat ceria seseorang menjadi orang pendiem, mirip orang di vonis bisul stadium akhir sama dokter, ya kayak temen gue satu ini, cinta terkadang kejam, guys.

Balik lagi ke cerita, gue berupaya buat ngehibur vero yang lagi biru karena kegalauannya.

“Ver, maen game yuk, gue punya game seru lho…”

“Gak ah” (dengan nada putus cintanya)

“Yaudah.., makan aja yuk, gue laper nih, kata anak anak ada tempat makan enak di pinggir indromaret”

“Gak….”

“Gak laper ?” potong gue.

“Gak punya duit” (dengan nada anak kostan akhir bulannya)

*DANG*

Gue kasian liat anak orang yang galau dan kelaperan ini, kalo mati di kosan gue, gue bakal di tuduh jadi tersangka penyodomian brutal yang mengakibatkan korban tewas, lalu gue di penjara, dan akhirnya gue gak bisa kelarin kuliah menyedihkan gue, maka dari itu, dari pada gue kena imbas, dengan duit pas pasan, gue traktir vero buat makan, di warteg. (maklum anak kost he)

Sepulang makan, dia minta ijin buat numpang tidur di kostan gue, ya gue ijinin aja, daripada dia balik sendirian dan ngelakuin hal yang enggak enggak, seperti :

– silet silet tangan.
– bakar foto nostalgia bareng ceweknya dalem lemari, yang berakibat kebakaran massal.
– ngisepin kolor sampe asma.

Maka dari itu gue berniat nemenin dia, sampe kegalauannya mereda.

Vero tiduran di kasur gue, gak lama gue tinggal ke jamban, dia udah tewas dengan beribu mimpi galaunya.

Gue ngerti gimana perasaan vero yang di tinggalin ceweknya, dan ceweknya itu balikan lagi ma mantannya, kalo gue jadi vero, gue bakal duduk pinggir pantai sambil nulis di pasir yang bertuliskan “HUFT GALAU”, lalu gue ngambang kebawa arus bersama kegalauan gue, tanpa kolor.

Gue pernah ngalamin putus cinta, dan rasanya itu.., you know lah, kalian pasti tau gimana rasanya. (kecuali yang belom pernah pacaran) *DIKEROYOKMASYARAKATFOREVERALONE*

Dan menurut gue, cuma ada dua obat putus cinta, balikan lagi ma mantan, kalo gak yaa nyari gebetan baru, cuma itu yang bisa nyembuhin hati lo yang lagi babak belur.

Cinta itu bisa manis, bisa juga pahit abis.., tergantung lo mau bawa kemana cerita cinta lo, tapi vero, mungkin dia salah satu orang yang terbawa cerita cinta, cerita cinta ceweknya sama mantannya, yak kalo kasarnya vero cuma dijadiin sebuah pijakan untuk cerita cinta pasangan lain, miris ? memang.

Maka dari itu, dari segi nyari pacar, harus yang bener bener yang bisa lo percaya, dan inget jangan macarin orang yang baru anget putus, biasanya lo cuma jadi pelampiasan doang. (kalo gak mau kayak temen gue satu ini ya nurut)

Tiba tiba dari laptop gue ada suara yang memecah keheningan… *PLUNG* (suara chat facebook) (dibarengi orang boker di jamban sebelah)

Setelah gue lihat, FB vero belom di log out, dan ternyata yang chat itu ceweknya yang baru mutusin vero, dengan tingkat kekepoan gue yang udah akut, gue iseng baca isi chatnya, dan isinya ….

“Dear vero, maafin aku yang udah bohongin kamu, mungkin ini gak adil buat kamu, tapi aku gak bisa ngebohongin perasaan aku sendiri, aku masih gak bisa lupain dia, jujur, kamu itu cowok baik, but, you can’t replace him. Sorry..”

Iya, menurut gue emang gak adil banget buat vero, tapi itu adalah keputusan, keputusan yang harus cepat di ambil, bila terlalu lama dipendam, berakibat buruk juga buat perasaan vero, kebayang kalo ampe setahun kayak gitu, berapa banyak kebohongan yang akan disembunyikan dalam hubungan itu.

Gue harap ini semua terbaik buat kedua belah pihak, meskipun vero yang lebih banyak di rugikan, ya mau gimana lagi, itulah cinta, jangan berani pacaran, kalo lo masih takut patah hati.

Nah guys, mata gue udah 5 watt nih, kayaknya sampe sini dulu cerita vero dan semua kegalauannya hehe, see yaa.

“Satu kata lucu penuh arti, pahit manis terimpan didalamnya, tapi selalu jadikan manis, agar semua terasa harmonis, cinta.”

P.S. : semoga pembaca blog gue gak ada yang senasib sama temen gue vero, keep on your way folks, dan buat vero, sorry kalo tulisan gue terlalu lebay buat lo pahami, tapi ini semua cuma buat bikin lo balik lagi jadi crazy sinting litlle jerk hoho, let’s move on dude !!

Advertisements
Tagged , , , , , , , ,

4 thoughts on “Broken Hearted Vero

  1. Fierza Fahmi Fajri says:

    ngisep kolor macam seven sins yg belom kelar gue maenin brad HAHAHAHAHAHAhA mantaaaaaaap :D

  2. amymustaq says:

    keren… Coy…. :-D

Leave a Reply, Folks.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: