Dear Mother

jof-washing

Pagi ini gue berniat beresin kamar gue yang udah acak kadut, kamar udah mirip sama tempat judi mafia Cina, banyak rokok, kartu poker dimana mana, botol botol minuman aer keran bertebaran gak tau tempat. Oke gue pengen kamar gue bersih lagi seperti sedia kala.

Gue gulung lengan baju gue, dan siap buat tarung bareng sampah sampah biadab ini. Gak lama kemudian pas buka buka lemari, gue liat tumpukan buku usang, yang menurut gue gak enak di liat dari angle manapun. Oke nambah lagi kerjaan gue, beresin buku buku yang mengkhawatirkan ini.

Buku demi buku gue keluarin dari lemari, gue tumpuk jadi satu tingkat penuh buku, dan pas gue ambil buku terakhir dari lemari, ada sesuatu yang jatuh ke kaki gue, gue liat kayaknya sih mirip mirip foto, tapi foto siapa.., jangan jangan itu foto gue bareng mantan gue, aaaaaah gue pasti galau kalo emang itu foto mantan !#%^. Gue ambil foto itu, dan ternyata bukan foto gue bareng mantan gue, melainkan foto almarhumah Umi (baca : ibu).

Gue termangu pas tau itu foto Umi, seseorang yang udah ngelahirin sekaligus ninggalin gue saat ini. Kenapa ada foto ini di buku bersampul coklat muda, yang ada di paling bawah tumpukan buku di lemari gue.

#Np Mocca – Hanya Satu

Semua kerjaan gue teralihkan oleh satu foto usang itu, gue duduk, mata yang tadi biasa aja sekarang berujung nanar, entah karena debu yang berkumpul terbang efek tadi beres beres kamar, entah juga karena gue kangen sama Umi gara gara foto itu.

Gue pejamkan mata gue dan menghela nafas dalam, lalu gue inget inget masa masa saat beliau masih biasa ngusap rambut gue pas mau tidur, nyuapin gue pas lagi main bola sore sore, potongin rambut gue. Gue masih inget samar momen momen bareng beliau, yang ternyata gue tuh cengeng sekaligus genit pas waktu bocah. Oke deh gue ceritain, ya mungkin gak akan sama persis hehe

Waktu itu gue masih TK, bel jam pulang pun berbunyi dengan lantangnya, gue keluar kelas, dan terlihat sosok tak asing perempuan manis, berkerudung cantik, duduk di dekat ayunan. Ya itu Umi.., seorang Ibu yang lagi nunggu anaknya keluar kelas dan pulang ke rumah sambil mendengar cerita cerita tentang anaknya di kelas tadi.

Gue berlari sambil tangan terbuka lebar, meminta pelukan pulang sekolah dari Umi.

“Umi, aku tadi jailin cewek, namanya Firdha, cantik lhoo kayak Umi.” Gue genit banget waktu kecil, sok kecakepan lo, litlle i’am.

“Oh firdha, iya..Umi tau, diih anak Umi mulai nakal yah.., cubit dulu ah hihi.” Cubitan Umi gue lupa rasanya gimana, tapi yang pasti penuh kehangatan, melebihi cubitan seorang pacar. UHUK..!#%^

“Umi ayo pulang, aku mau liat kelinci yang kemaren di kasih Umi” gue tarik tangan Umi yang sedari tadi duduk.

“Iya.., ayo.., Umi udah masak enak hari ini” Umi beranjak dari duduknya, dan ngambil tas ransel gue, lalu di pegangnya di tangan kirinya, tangan kanannya megang erat tangan anaknya yang waktu itu ingin ia jaga agar tidak nakal.

Sepanjang perjalanan pulang pun, kami lewati dengan cerita cerita ceria saat di kelas tadi, dan langkah pun menjadi pijakan pijakan berharga saat kita tertawa bersama.

Gue sadar, momen momen kayak gitu, udah gak mungkin lagi gue rasain sekarang, tapi gue gak boleh selemah itu dalam ngadepin jalan gue di depan, ya walaupun gak akan ada pelukan hangat dari beliau saat nanti gue beranjak dewasa dan dapetin jodoh yang lebih dari Umi. (eaaaa tengil kan, nyelipin jodoh -_-)

Mungkin cuma ini yang gue bisa lakuin sekarang, yaitu berdo’a, dan berharap tempat terindah untuknya, dan ini surat buat Umi di surga dari anak yang semasa kecilnya genit suka jailin cewek.

Halo Umi,

Ini I’am.., anak Umi yang cengeng, jail dan genit juga sih hihi. Oiya Umi, aku dapet kabar kalo Firdha udah nikah, tapi sayang aku gak bisa dateng buat jailin dia lagi kayak dulu hihihi.

Banyak banget yang mau aku ceritain sama Umi, dari pusingnya kuliah, gak enaknya patah hati, macem macem deh Umi hehe. Si adek juga udah gede lho, tingginya hampir nyusul tinggi aku, tapi badannya lebih gede dia sih, tapi gapapa…, aku bisa lebih dari dia di bidang bidang lain huh.

Umi, aku sekarang udah bisa nulis, gak kayak dulu, tulisanku yang kayak cacing cepirit udah berubah jadi rapih mirip tulisan Umi. Oh hobi nulis puisi Umi juga turun ke anaknya lhoo, aku sering nulis puisi sekarang, kalo lagi galau sih..hehe

Umi apa kabar di sana ?, moga banyak yang bikin Umi bahagia di sana, moga makanannya juga enak enak hihi.

Sebenernya masih banyak lagi yang mau aku ceritain sama Umi, tapi..aku gak mau ganggu kebahagian Umi disana walaupun beberapa kata dari anakmu yang tengil ini, maaf ya Umi.

Semoga nanti kita bisa ketemu lagi, aku kangen di cubit Umi. Sampai jumpa Umi, jangan kaget ya kalo nanti ketemu, ngeliat anaknya imut ngalahin kegantengan bapaknya hehe.

Do’aku selalu bersamamu.

Dari, anakmu yang tengil.

Muhammad Huma’am Al-Hasyir

Jagalah Ibu kalian sebelum dia meninggalkan kalian, satu momen pun akan sangat berharga saat kalian merasa kehilangan nanti. Tapi meskipun gue udah kehilangan sosok Umi, gue punya Ibu yang bisa nerusin perjuangan Umi, dan gue bersyukur memiliki keduanya. Mom is what I call true love, although sometimes I forget that cause other love.

“Dia hidup dalam darah dan daging, selalu menyayangi tak kenal lelah, selalu mengasihi tak kenal emosi, dan selalu menangis saat kita berbuat nakal, Ibu.”

Hmm..udah dulu ya folks, gue mau lanjut beres beres kamar, dan nyimpen foto Umi gue di tempat yang layak, gak kayak tadi, stupido i’am, see ya :D haha

P.S. : Jangan galauin pacar terus, sekali kali galauin perjuangan Ibu kalian juga, yang udah ngenalin rasa cinta ke kalian dari masih dalem kandungan. So, give the sweetest love to your mother.

Advertisements
Tagged , , , , ,

8 thoughts on “Dear Mother

  1. sintyapees says:

    :’)

  2. Fierza Fahmi Fajri says:

    I’ve seen her picture. and she is absolutely gorgeous as you say above. Heaven may be the loveliest place for her. amen :)

  3. Asrie says:

    kakak……,
    semangat semangat…,
    #nangis…

Leave a Reply, Folks.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: