Senja Naya

boy

Terkadang pas kita bangun, terus keingetan mimpi yang baru aja kita alamin, apalagi seru, pasti nyoba buat tidur lagi, berharap bisa lanjutin mimpinya, tapi apa daya, hari ini bukan keberuntungan gue di mimpi tadi.

“Hah ?, emang kenapa Am mimpinya ?”

Gue barusan mimpi punya pacar.

“Hmppppffft.., gak ngetawain kok…”

Gapapa kalo mau ketawa lepasin aja pak, ikhlas kok gue..

#Huft #FakirPukPuk #ApalahGue

Sebelum gue lupa sama mimpinya, mending gue tulis aja deh, masuknya Dream Journal, kita kayak balapan gitu sama waktu kalo mau nulisin mimpi, soalnya otak gak nyimpen space banyak buat memori mimpi kita, coba deh kalian inget – inget mimpi tadi malem, pasti lupa gitu kan, hehe iya ini serius hehe.

Here we go….


Mimpi yang gue alamin barusan bukan sekedar gue punya pacar, tapi disitu gue tinggal bareng disatu rumah, sederhananya gue gak ngelakuin hal-hal diluar batas, melihat kultur kita kalo serumah belum nikah pasti melakukan hal-hal yang diinginkan. Gak !, gak kayak gitu. (Dalem mimpi aja tetep ngeles)

Posisi gue dirumah itu, cuma buat nemenin dia, dia yang lemah untuk semua hal. Iya, dia sakit parah, entahlah nama penyakitnya apa. Wajah yang biasanya merona merah,  kini pucat pasi, bibir yang terbiasa terbahak dengan candaan, kini untuk senyum saja seperti melelahkan, tangan hangat yang biasanya penuh genggam, kini lemah tak bisa mengikat.

Panggil saja Naya, gadis berambut sebahu, alisnya biasa aja gak di sulam kayak logo nike, gaya bicaranya lembut favorite gue, sama mulut mungilnya yang dibarengi tawa khas kayak anak kecil, menggemaskan.

Iya, menggemaskan berujung mencemaskan. Melihat keadaanya yang seperti ini, entahlah. Kalo ada dari kalian yang mikir “Kenapa gak dibawa ke rumah sakit aja ?”, setiap harinya gue bujuk dia buat ke rumah sakit, tapi cuma beberapa kalimat sakti yang bisa bikin luluh, keluar dari mulut lemahnya “Di rumahku, semuanya terasa nyaman, jangan lepas nyamanku ya..”.

Hingga suatu sore, tangan yang biasanya lemah, kini diam. Bibir yang biasanya berkata lemah, kini hanya tersenyum dalam bisu. Naya pulang melewati senjanya.

Dan gue……… kehabisan kata.

***

Beberapa hari setelah Naya membumi, gue balik lagi ke rumah itu, seakan apa yang gue lakuin ini emang bener-bener bisa nyiksa gue sendiri, iya gue sadar, tapi gue berharap, dengan ini sedikitnya rindu gue bisa baikan.

Pertama,
Pagar depan rumah, yang biasanya gue harus nunggu lama telefon beberapa kali baru dibukain Naya. Sekarang, gue bisa buka sendiri tanpa harus cerewetin Naya.

Kedua,
Pintu depan, tempat biasa kita biasa diskusi mau pergi kemana, yang akhirnya berantem gak tau mau kemana. Sekarang cuma ada ranting pohon yang tak tersapukan depan pintunya.

Ketiga,
Ruang tamu, yang biasanya ada yang jewerin kalo gue abisin kue-kue di meja, kalap. Sekarang…. tinggal toples toples kosong, tak terisikan.

Keempat,
Ruang tengah, tempat biasa kita wasting time, nonton lah, baca buku lah, bikin challenge berdua, yang kalah pijitin pala lah. Iya, banyak banget…. seakan tawa kita pun masih tersisa disini.

Kelima,
Kamar dia, tempat terakhir gue melihat dia lemas, matanya nanar melihat dalam, seolah berkata “Maaf ya..” ditambah senyumnya yang basah oleh air mata yang meluncur jauh dari matanya.

Dan yang terakhir,
Beranda belakang rumah yang langsung menghadap ke arah pohon-pohon hijau, disitu kita terbiasa menyeruput teh dan menghabiskan senja, tak ada yang berubah dari kursi mungil lalu meja antik kesukaanya, hanya secarik surat kusam yang bertuliskan namaku di atas mejanya.

Dear you,

Maaf ya…, suka bikin kamu repot, kadang suka pengen ketawa kalo kamu pasang muka sedih, abisnya jelek banget haha. Tapi apa daya ngomong aja susah, apalagi ngetawain kamu.

Kamu baik-baik ya, kalo bisa rajin olahraga sama makan yang banyak, biar kamu agak gendutan, kan kalo gendutan entar gampang nyari gantinya, move on gih haha. Oiya, tapi jangan gak tau diri juga makannya, diatur aja, kalo kalap aku jitak loh.

Seneng ya sekarang, udah gak ada yang marah-marah kalo chatku cuma di-read doang, gak ada yang ribet nyuruh telefonin aku nemenin sampe tidur, gak ada yang bawel benerin resleting jaket kamu kalo mau naik motor, gak ada yang acak-acakin rambut kamu, gak ada yang peperin upil juga hahahaha

Dear you, jangan sedih ya, jangan pernah coba untuk melupakan, tapi lepaskanlah, biarkan aku lepas sesukaku, walaupun hanya kamu kesukaanku.

Baik-baik ya.

Dari Naya,
Ditulis pas hari pertama sakit, udah gitu kamu tidur ngiler di pinggir aku, tadinya mau nulisin tentang iler itu tapi kan aku sayang kamu hehe.

“Tapi itu ditulis juga ilernya….”  Bisik gue dalam hati.

Hmm….., gue menghela nafas panjang seolah mencoba melepaskan, bersama senja gue duduk mengulang semua kata yang dia tulis. Iya, ini kehilangan terhebat yang pernah gue rasain, kehilangan yang tak akan kembali, kehilangan di luar rasa. Kehilangan untuk melepasnya pulang.

“Hay Naya, semoga disana, senjanya indah seperti senja disini ya.”


HMMMMMM…….yup…. this is the end of my post, gue nulis ini cuma buat iseng isengan kok, cuma buat nambah nambah dream journal, gak ada maksud juga buat nyari jodoh, atau buat nyadarin gebetan kalo gue pengen hidup serumah kelak, gak kok, gak semuanya kode, maksud gue HAHAHA.

So guys, kalo kalian punya cerita kayak gue, you can share it on comment box below, I’ll apreciate that :)

#TidurLagi

CIAO FREAKY !

Advertisements
Tagged

Leave a Reply, Folks.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: