Tag Archives: Cinta

Dear Mother

jof-washing

Pagi ini gue berniat beresin kamar gue yang udah acak kadut, kamar udah mirip sama tempat judi mafia Cina, banyak rokok, kartu poker dimana mana, botol botol minuman aer keran bertebaran gak tau tempat. Oke gue pengen kamar gue bersih lagi seperti sedia kala.

Gue gulung lengan baju gue, dan siap buat tarung bareng sampah sampah biadab ini. Gak lama kemudian pas buka buka lemari, gue liat tumpukan buku usang, yang menurut gue gak enak di liat dari angle manapun. Oke nambah lagi kerjaan gue, beresin buku buku yang mengkhawatirkan ini.

Buku demi buku gue keluarin dari lemari, gue tumpuk jadi satu tingkat penuh buku, dan pas gue ambil buku terakhir dari lemari, ada sesuatu yang jatuh ke kaki gue, gue liat kayaknya sih mirip mirip foto, tapi foto siapa.., jangan jangan itu foto gue bareng mantan gue, aaaaaah gue pasti galau kalo emang itu foto mantan !#%^. Gue ambil foto itu, dan ternyata bukan foto gue bareng mantan gue, melainkan foto almarhumah Umi (baca : ibu).

Gue termangu pas tau itu foto Umi, seseorang yang udah ngelahirin sekaligus ninggalin gue saat ini. Kenapa ada foto ini di buku bersampul coklat muda, yang ada di paling bawah tumpukan buku di lemari gue.
Continue reading

Advertisements
Tagged , , , , ,

Gorgeous Cloudy After Thunderstroom

rainy-christmas-e1355784250197

“Mungkin ini udah waktunya, aku ngelepas kamu” gue narik nafas dalem dalem dan gue buang hajat perlahan.

“Kenapa ?” jawab maroon dengan nada bingung.

“Jujur.., aku capek kayak gini, kamu terlalu dingin, terlalu banyak kebohongan yang kamu tutupin” backsound galau pun mulai mengalun.

“Oh yaudah…kalo kamu maunya gitu” jawab dia dingin.

“Kamu bebas mau ngelakuin apa aja dalam hidupmu, begitu juga denganku, terimakasih untuk semuanya, aku bahagia” nada bicara gue mulai berat kayak abis makan kikil campur bubur sumsum gak pake minum.

Dia diam termangu gak bales perkataan gue lagi……..
Continue reading

Tagged , , , , , , , , , , ,

Immortal Mellow Of Faithful

youlooking

Hey folks :)

Udah lama banget nih gak posting, ada yang kangen gak ?
…….
……….
…………
Err…. gak ada ya.. hehee, ya gapapa kok… *pukpuk sendiri* *duduk dipojokan* #FOREVERALONE T.T
Ehm oke, kali ini gue mau bahas tentang problematika hati lagi nih. Kebetulan ide ini dateng pas ada satu cewek yang curcol (curhat colongan) ke gue, ngomongin mantannya yang gak setia.
Continue reading

Tagged , , , , , ,

Timed Out Secret Admirer

ggg

“Gue suka sama dia, tapi gue malu buat nyatainnya” Vero secara mendadak buyarin lamunan gue.

“Yaudah sih, tinggal ngomong aja kalo lo suka, susah amat” dengan mata sayu gue jawab ke antusiasan seorang Vero yang lagi jatuh cinta.

“Tapi….” Vero mulai menunjukan sikap freak salting.

“Tapi…., apaan ?” gue potong.

“Gue… baru liat dia sekali, itu juga bentar banget” tetap dengan sikap saltingnya.

“Jadi, LO GAK TAU NAMANYA SAMA SEKALI ?!” gue mulai naik darah.

“Eng…enggak heehe” Vero senyum senyum manja.

Kemudian terjadi keheningan yang sangat panjang.

Mungkin apa yang di alamin temen gue satu ini yang disebut filng, atau cinta sesaat. Dimana lo ketemu secara gak sengaja sama orang lain yang menurut lo menarik, lalu timbul gejala gejala cinta, tapi dikarnakan lo cuma mengaguminya dari jauh, cinta itupun akan hilang seiring kepergian dia dari tatapan lo.
Continue reading

Tagged , , , , ,

Broken Hearted Vero

“Kenapa lo, ver ? dari tadi gue liat, muka lo di tekuk aja kayak upil di jok bis”

“Gue baru putus, am” (jawab vero dengan nada menyedihkan, lebih lebih menyedihkan dari nada narasumber jalinan kasih yang kambingnya kena penyakit muntah berak)

“Loh, bukannya lo baru jadian bulan kemaren yah ?”

“Cewek gue…, balikan lagi sama mantannya, dia mutusin gue sepihak, ternyata selama ini gue cuma jadi bahan pelampiasan dia aja, am !” (tatapan vero kosong, matanya mulai berkaca kaca, mirip muka mahasiswa yang di suruh ngulang tahun depan sama dosennya)

“Yang sabar ya, ver! mungkin dia bukan yang terbaik buat lo, dan kalo lo sabar, pasti ada waktunya buat lo nemuin tulang rusuk lo, yang bener bener sayang tulus sama lo, sabar ya!” (gue ngedadak sok bijak di sela sela waktu itu gue lagi nahan boker)

Vero tetep dengan tatapan kosongnya, gak nangkep apa yang gue omongin, merasa dicuekin, gue pun pergi boker ke jamban dengan ngenes.
Continue reading

Tagged , , , , , , , ,